candi prambanan saat senja

Kalo jalan-jalan ke Jogja emang udah seharusnya untuk mampir ke lokasi wisata satu ini. Candi Prambanan, salah satu tonggak sejarah dari kota Jogja di masa lalu. Apa yang bisa loe liat dari candi eksotis ini? Dan gimana sejarahnya?

Dan karena itulah hari ini gue mendarat di kawasan jalan Solo ini.  Beruntung lokasi wisata candi Prambanan ini terbilang gampang banget dicari. Gak begitu jauh dari Jogja Bay Waterpark, sama-sama di Jogja bagian timur. Lokasinya emang persis di jalan raya Solo Jogja. Tepat di area perbatasan antara kawasan Jogja dan Klaten.  Jadi dari arah Jogja,  loe cuman perlu nyusurin jalan Solo, jalan menuju bandara Jogja, tapi dari sini, loe tetep harus lurus aja sampe ketemu plang super besar bertulis Candi Prambanan.

Candi ini emang terbilang gede dan letaknya gak jauh dari jalan utama. Bahkan pass gue nyusurin jalan Solo, gue bisa liat dengan jelas gimana 3 puncak candi ini muncul dari kejauhan di antara sela-sela pepohonan yang emang lumayan rindang di sekitaran Prambanan.  Entah kenapa kalo gue lewat jalan ini nyandu banget kudu liat cantiknya Prambanan dari jauh gini.

Buat masuk ke dalam kompleks candi loe kudu bayar tiket masuk sebesar 40 ribu untuk dewasa dan 20 ribu untuk anak-anak. Ini harga buat turis domestik ya bro. So kalo tampang loe rada kebule-bulean, udah paling aman langsung tunjukin KTP bro. Daripada kena tarif wisman seharga 18 dollar, Apess kan???

Candi ini letaknya gak jauh dari pintu gerbang, beda sama candi Borobudur yang rada dalem masuknya. Dan kalo loe niat, di seluruh kawasan kompleks candi loe masih bisa nemu beberapa kompleks candi lain selain prambanan. Tapi sebagian emang masih dalam proses pemugaran sih, jadi belum sempurna buat disambangin.

Emang konon kawasan candi Prambanan ini adalah bagian dari perkompleksan candi Sewu. Dan candi ini emang berkaitan dengan legenda candi Sewu tentang tokoh Roro Jonggrang yang minta dibuatin 1000 candi dalam semalam karena gak mau dinikahkan sama Bandung Bondowoso.

candi prambanan wisata sejarah jogja

Tapi sebenarnya, deretan candi ini dulunya menurut sejarah dibangun sama wangsa Sanjaya dari era Mataram kuno. Jadi di masa itu ada dua wangsa, yakni wangsa Syailendra yang bikin Borobudur dan wangsa Sanjaya yang bangun Prambanan. Wangsa ini beragama beda, Budha dan Hindu.

Keduanya hidup rukun, tapi diam-diam bersaing kejayaan, termasuk di antaranya bersaing bikin rumah peribadatan yang paling megah. Dan inilah sebabnya candi Prambanan dibuat semegah ini, buat nyaingin candi Borobudur yang udah duluan dibuat.

 

piknik ke candi prambananCandi Prambanan sendiri dibuat bertingkat dengan 3 susun pelataran. Pelataran pertama namanya pelataran Njobo dengan bentuk tanah lapang dengan dinding batu yang sayangnya udah rubuh dan gak bersisa. Di sini ada sisa-sisa kaki pelataran yang konon menyimpan beberapa simbol-simbol unsur duniawi yang menandai kehidupan penuh hawa nafsu.

Ada lagi pelataran kedua, bernama pelataran tengah. Pelataran yang terbagi dalam 4 teras ini aslinya dipenuhi dengan 878 candi berukuran kecil. Sayang, cuman ada beberapa candi yang bertahan dan berhasil dipugar sampe sejauh ini. Sisanya masih luluh lantak sisa reruntuhannya doank.

candi prambanan wisata jogjaMenurut catatannya ini tuh semacam simbolik dari Buwarloka, jadi kehidupan duniawi yang dekat dengan Tuhan. Sebenernya keren sih seandainya semua candi ini berhasil di pugar ulang. Bakal keliatan keren banget kan boss  kalo loe bisa berdiri di antara candi-candi kecil yang jumlahnya sebanyak ini. Perkiraan gue sih satu candi kecil ini tingginya sekitar 12- 15 meter lah. Gue berharap aja satu hari gue bisa ke sini lagi dan semua candi kecil ini udah bisa berdiri semua…

Ok..back to the topic gaes…

candi prambanan saat senjaSetelah gue kelilingin reruntuhan candi kecil, akhirnya gue sambangin juga pelataran terakhir yang letaknya emang lebih tinggi dari area lain. namanya pelataran Njeron alias pelataran dalam. Konsep dari pelataran ini adalah swargaloka alias dunia nirwana. Di sini jadi pusat aktivitas peribadahan dari candi Prambanan.

Karenanya di sini berdiri 3 candi utama yang emang diperuntukan sebagai rumah ibadah untuk unsur trimurti, alias 3 dewa utama. Candi tertinggi diberi nama candi Syiwa karena memang candi Prambanan ini adalah pura untuk peribadahan kepada dewa Syiwa. Candi setinggi 43 m dengan 5 bilik yang diisi oleh patung tokoh Syiwa, tokoh ganesa putra Syiwa, resi agashtya penganut utama Syiwa, dan arca Durga istri Syiwa.

Di sisi kanan dan kiri candi terdapat candi Wisnu dan candi Brahma, keduanya adalah dua dewa lain dalam susunan trimurti. Di dalam tiap candi loe juga bakal nemuin bilik yang berisi patung dewa masing-masing.

Gak cuman itu candi dalam pelataran utama, ada 3 candi wahana yang jadi simbol kendaraan dari tiap dewa. Kayak candi nandi alias lembu tepat di depan candi Syiwa, candi Garuda di depan dewa Wisnu dan candi Angsa di depan candi Brahma. Juga ada 2 candi apit yang ternyata diperuntukan buat dewi Saraswati, istri dari Brahma.

Satu lagi yang mungkin perlu loe coba telusurin di sini, rupanya gak cuman candinya yang super banyak ini. Tapi juga relief candi yang ternyata menguraikan cerita epos Ramayana versi jawa.

Yups kalo relief Borobudur bercerita soal epos Mahabaratha, di sini loe bakal ngikutin cerita Ramayana. Agak kurang jelas sih menurut gue, tapi beberapa relief bisa gue kenalin, kayak tokoh hanoman dan pass Dewi Shinta di bakar.

Tapi misal buat loe relief ini sulit dipahamin, mending loe nonton pertunjukan sendratarinya aja boss. Sendratari bakal diadain reguler tiap Selasa, Kamis dan Sabtu jam 19.30 dengan tarif kursi 125 ribu.

Kalo pass terang dan malam bulan purnama, pertunjukan dipindah ke arena pertunjukan terbuka yang bakal bikin loe nikmatin indahnya candi Prambanan yang eksotis di malam hari sebagai latar pertunjukan. Gimana gak keren kan gaes?? Dan gimana gak bikin loe nyandu, ni candi emang ngebanggain banget deh

gambar candi prambanan berbagai sumber

Candi Prambanan Bukan Dibikin Oleh Bandung Bondowoso, Tapi…

Candi Prambanan Bukan Dibikin Oleh Bandung Bondowoso, Tapi…