gili trawangan beach

Ketika bicara soal wisata Lombok, biasanya hal yang pertama kali muncul di pikiran kita gak lain adalah Gili Trawangan. Dan gue bisa anggap kalo salah satu yang bikin Lombok terkenal di dunia ya Gili Trawangan ini.

Dan itu sebabnya juga gue ngerasa sepatutnya gue punya pandangan untuk harus bisa menginjakkan kaki di pulau wisata Lombok ini. Kebetulan gue ada kenal seorang penggebuk drum alias drummer yang tiap weekend ada manggung di kawasan Gili Trawangan. So dengan ikut rombongan temen ini gue bisa menjejakan kaki di pulau wisata skala internasional ini.

Berat ya bro kesannya skala internasional, tapi demikian fakta yang gue bisa simpulkan dari pulau ini. Karena sejauh mata memandang emang ni pulau mayoritas di isi bule. Lumayan jarang loe temuin wisatawan lokal, dan kalopun ada wajah-wajah sawomatang, kebanyakan adalah pekerja atau pengelola di tempat ini.

Tapi menurut temen gue ini, justru karena banyak bulenya pulau ini tetep terjaga. Menurut beliau sih turis asing sehippie-hippienya justru masih menghargai konsep alami, mereka menghargai kebersihan dan menyukai prinsip-prinsip Gili Trawangan yang bebas polusi ini. Kalo yang lokalan malah hobi buang sampah sembarangan.

Pass denger ini kok gue berasa kesodok ya…gak enak di hati…kesannya kalo turis lokalan gak punya aturan ya? Apa perlu perilaku sebagai turis dan terhadap alam ini masuk di kurikulum sekolah??

Back to the topic…

gili trawangan island

Gue berangkat dari pelabuhan Bangsal Pemenang naik kapal ferry. Biayanya sekitar 15 ribu untuk sekali jalan sampe ke Gili Trawangan dengan lama perjalanan sekitar 25 sampe 35 menit. Katanya sih semua tergantung gede kecilnya ombak.

Kalo loe pengen naik yang rada elit, katanya bisa naik dari teluk Narra. Di sana ada speedboat yang bisa loe naikin dengan tarif 350 ribu sekali jalan. Lama perjalanan bisa cuman sekitar 10 menitan, bahkan kurang kalo ombak lagi jinak.

gili trawangan beach

Tapi ya gitu mehong…gue mah gitu, cari ya murah-murah aja, yang gak bikin kantong gue kempes…

Dan beruntung banget perjalanan gue ini gak terlalu liar. Maksudnya ombaknya ya bapak-bapak ibu-ibu. Soalnya gue gak yakin gue bakal sehat-sehat aja kalo ombaknya agak gede. Jadi dalam waktu gak sampe setengah jam gue dapet juga menjejakkan kaki di Gili Trawangan.

gili trawangan hotelIni beneran surga sebagaimana digambarin sih, kebetulan gue sampe sana udah agak sore sekitar jam 1/4.

Ini beneran surga sebagaimana digambarin sih, kebetulan gue sampe sana udah agak sore sekitar jam ½ 4 sore WITA dengan udara masih cerah banget. Dan gue beneran dibuat puas liat panorama cantiknya Gili Trawangan cuman dari tatapan pertama gue sampe sana.

gili trawangan wisata lombokLautnya biru banget, dan karena ini lepas pantai, seolah langit sama laut nyatu dengan garis yang samar. Di kejauhan ada deretan bukit yang hijau membiru gitu, kesannya jadi kaya ada bingkai tipis dilangit.

Dan pasirnya halus banget, putih bersih dan rasanya hangat di kaki. Dan yang bikin gue cukup kaget ternyata pulau ini asri juga, hijau gak gersang seperti bayangan gue. Tempatnya juga bersih sebagaimana banyak digambarin. Tapi juga rame banget, sangka gue setelah gempa tempat ini bakal sepi, ternyata…

gili trawangan lombok indonesia

Menurut temen gue proses revitalisasi tempat ini emang terbilang cepet, gak sampe 2 bulan lokasi ini pulih seperti sedia kala. Dan meski belum serame dulu, tapi sekarang turis sudah mulai berdatangan lagi.

Pulau ini terkenal selain karena panorama yang cantik juga karena di sini sama sekali gak ada kendaraan bermotor. Loe cuman bisa jalan-jalan dengan sepeda atau naik kereta kuda. Track buat jalan kaki di sini juga super nyaman. Sepeda yang disewakan di sini juga bagus-bagus.  Harga sewanya sekitar 70 ribuan.

Tempat ini juga punya banyak fasilitas akomodasi dari berbagai kelas. Yang mehong ada dan yang sesuai kocek gue juga ada. Tempat makan juga macem-macem, sesuai kelas kantong lah. Tapi emang secara umum, harga di sini agak mahal dikit sih, mungkin dengan asumsi yang dateng kebanyakan bule kali ya.

Sama temen gue, gue diajak nginep di tempat dia biasa nginep. Harga perkamarnya cuman sekitar 150 ribu permalam. Lokasinya gak jauh dari spot sunset, jadi dari sana gue langsung ngabur ke tepi pantai buat ikutan kerumunan orang nunggu sunset. Ini pada nunggu sunset kayak lagi nonton konser lho…rame bener!!

Selain sunset di pantai barat, besok paginya loe juga bisa liat sunrise dari pantai sisi timur. Yups, karena ini pulau ada dua sisi pantai yang bisa buat loe menikmati sunset dan sunrise. Dan di siang hari loe bisa jajal beragam kegiatan kayak snorkeling, scuba diving, jalan-jalan ke pasar seni dan masih banyak lagi.

Tiap malam secara berpindah-pindah ada pesta semalam suntuk lengkap dengan musik dan minuman yang menggoda. Dan tempat ini juga bisa jadi surga kuliner dari yang tradisional sampe yang western.

Pengalaman menarik buat gue yang hobi piknik dan jalan-jalan. Tempat ini punya nilai berbeda yang mungkin gak semudah itu loe temuin di tempat lain. Gaya hedonis yang demikian dekat dengan alam, mungkin ini yang bikin Gili Trawangan selalu memikat.

gambar gili trawangan berbagai sumber

Gili Trawangan Cinta Pada Pandangan Pertama

Gili Trawangan Cinta Pada Pandangan Pertama