gudeg bu ahmad kuliner legendaris jogja

Gudeg Bu Amad dari yang gue sounding dan browsing kayaknya pas buat gue. Karena gue gak terlalu suka gudeg yang terlalu manis. Jadi abis menikmati wisata Kotagede langsung aja gue meluncur ke daerah Mbareg tempat Gudeg Hj Amad berada.

Kalo ngomongin kuliner Jogja, pasti yang kepikir pertama kali ya gudeg. Siapa yang gak kenal sama gudeg jogja, kuliner khas yang terbuat dari nangka muda dengan aneka lauknya. Meski melegenda dan mungkin ikonik banget, ternyata banyak yang gak doyan sama gudeg. Soalnya rasanya gudeg yang terlalu manis, kayak gue… Buat loe yang termasuk dalam kategori gak doyan gudeg gara-gara kemanisan, mungkin Gudeg Bu Amad ini bisa jadi pilihan.

Gak kayak kebanyakan gudeg Jogja yang biasa loe kenal. Gudeg Bu Hj Amad ini rasanya lebih banyak gurih asinnya. Jadi rasanya gak terlalu manis. Rasa arehnya juga legit banget tanpa kebanyakan rasa manis.

Gak heran sih kalo Gudeg Bu Amad ini jadi beken banget. Kalo gue liat gudeg satu ini digemarin gak cuman sama orang Jogja dan keturunan Jogja. Sampe mahasiswa perantauan yang gak asli Jawa, turis asing dan lokal asal berbagau daerah juga doyan sama gudeg Jogja satu ini.

Kebetulan lokasinya juga strategis. Masih di kawasan Bulak Sumur yang jadi kompleks perkampusan UGM. Persis di area jalan selokan Mataram dan cuman sekitar 100 meteran dari gedung MM UGM, jalan Kaliurang km 5.

Lokasinya super strategis. Berada di area  yang mangku kawasan perkantoran sekitaran Bulak Sumur, mangku kawasan mahasiswa sampe jadi salah satu jalan wisata paling rame se Jogja, jalan Kaliurang. Jadi gak akan pernah kehabisan pembeli deh rumah makan Bu Hj Amad ini.

gudeg bu ahmad kuliner jogja

Gudeg sendiri bisa dibilang kuliner tradisional yang luwes banget. Gue bisa bilang gini karena gudeg bisa loe makan sebagai makan pagi alias sarapan, sampe buat makan siang, malam dan kuliner tengah malam. Ada lho beberapa kuliner gudeg yang baru buka malam dan tutup dini hari.

Tapi khusus buat Gudeg Bu Amad ini buka dari jam 6 pagi dan tutup jam 9 malam. Gudeg Bu Hj Amad  ini gak buka layanan gudeg malam. Jangan heran kalo loe dateng jam 8 pagi, apalagi pass waktu-waktu liburan, kedai mereka di kawasan Mbareg Bulak Sumur ramenya bukan main. Sampe kadang susah banget buat parkir kendaraan dan pilih tempat duduk.

gudeg bu ahmad kuliner legendaris jogja

Lokasi parkir di sini emang gak enak banget. Jalannya relatif kecil dan rame, jadi susah banget cari celah parkir. Apalagi kalo loe dateng ke sini rombongan dan bawa bis. Jelas mustahil bisa masuk jalur sekitar Selokan Mataram ini.

Di kawasan ini sebenernya Gudeg Bu Amad gak sendirian. Masih ada lagi gudeg Yu Jum yang juga buka dapur dan kedai makan di sini. Gudeg Yu Jum termasuk merek Gudeg yang paling terkenal dan paling tua di Jogja. Tapi rasanya yang sangat manis, kadang kurang disukain sama pendatang dan turis non Jawa.

gudeg bu ahmad kuliner khas jogjaDulunya, karena ada proyek pendirian bangunan Universitas Gadjah Mada di tahun sekitar 1953, banyak usaha makan mulai berdiri di kawasan Mbareg. Kawasan ini ada di sisi utara dari selokan mataram tepat di depan kompleks UGM. Desa Mbareg sendiri aslinya cuman perkampungan yang sebagian warganya harus ngerasain pahitnya kegusur buat pembangunan UGM.

Dan salah satu yang ikutan bikin usaha makan di daerah sekitar Mbareg ini adalah Gudeg Bu Amad. Beberapa tukang yang ikutan jadi tenaga pembangunan kan memang dateng dari luar Jogja dan mulai ngeluh sama kuliner Jogja yang manis dan gak sesuai selera.

gudeg bu hj ahmadMaka, dibuatlah gudeg dengan rasa yang lebih gurih dan gak terlalu manis. Bu Hj Amad  yang sebelum tahun 1950an adalah seorang penjaja gudeg keliling, akhirnya nemu lokasi dan menetapkan usahanya di sana sampe sekarang.

Sekarang untuk loe yang pengen cicipin rasa gurih khas dari Gudeg Hj Amad ini bisa beli dengan beragam pilihan menu.  Gudeg Bu Amad sedia beberapa lauk, kayak telur pindang, ayam, tahu dan tempe.

Tersedia juga krecek basah dengan kuah sedikit lebih banyak dari jenis gudeg kering seperti gudeg yu Jum. Katanya sih gudeg kering jauh lebih cocok buat dibawa keluar kota dan dimakan setelah beberapa hari.

Gudeg Bu Amad termasuk kering tetapi tidak terlalu kering. Tekstur gudeg terasa lebih lembut dengan kuah areh yang kental sekali. Krecek nyajuga  ditambahin pake tempe. Penambahan tempe dibuat biar krecek bisa lebih banyak dan harganya gak terlalu mahal. Soalnya kreceknya sendiri termasuk tinggi harganya.

Harga yang dibandrol di Gudeg Bu Amad ini  juga termasuk murah, satu porsi gudeg krecek telur dengan nasi cuman dibandrol dengan harga 13 ribu aja. Ada pula paket besek dan kendi yang dibandrol sampe harga 200 ribuan. Gimana menurut loe menarik gak ikutan cicipin Gudeg Jogja melegenda ini?

Gak Doyan Gudeg? Coba Gudeg Bu Amad! Pasti Loe Bakal Nambah Lagi

Gak Doyan Gudeg? Coba Gudeg Bu Amad! Pasti Loe Bakal Nambah Lagi