Jalan Malioboro Yogyakarta

Kalo ada quiz soal apa yang khas dari kota Jogja, gue yakin nama Malioboro pasti masuk dalam daftar yang loe sebutin. Jalan Malioboro Jogja ini emang udah legend banget sejak gue kecil identik banget sebagai pusat belanja oleh-oleh yang khas Jogja banget.

Tapi sebenernya Jalan Malioboro modern gak melulu soal belanja, walau emang di sepanjang jalan Malioboro ini loe bakal nemu deretan penjaja kaki lima yang jualan aneka kerajinan, baju-baju batik sampe aneka kaos khas Jogja. Jangan lupa juga abis dari Malioboro mampir ke Museum Sonobudoyo Jogja yang terletak di alun-alun utara.

Soal harga juga lumayan masuk banget di kantong. Meski beberapa kali gue denger soal info yang bilang kalo kualitas barang di sini kadang meragukan. Beberapa kali gue denger untuk lebih meyakinkan belanja di pasar Beringharjo sekalian kalo mo cari batik dan kerajinan, soalnya lebih murah dan meyakinkan.

Tapi menurut gue dengan alasan kepraktisan, belanja oleh-oleh dan batik di sini rasanya lebih nyaman deh. Soalnya loe gak harus blusuk-blusuk di lorong-lorong pasar, cukup nyusurin dan sedikit pinter nawar. Jadi deh loe ngantongin barang oleh-oleh favorit loe.

Tapi Malioboro gak cuman soal belanja, seperti udah gue bilang tadi. Di sini juga jadi pusat tongkrongan yang seru. Apalagi sekarang jalan Malioboro udah didandanin keren banget jadi semakin nyaman buat tempat tongkrong-tongkrong yang seru.

Ada beberapa spot yang sekarang disulap buat area duduk-duduk yang enak. Apalagi kalo loe ke sini sore-sore pas udara cerah. Cuaca yang mulai adem bakal bikin loe anteng di sini. Ditemanin beberapa musisi jalanan yang mainin musik-musiknya dengan unik. Kalo loe beruntung loe bisa ketemu beberapa musisi jalanan eksentrik yang mainan musik modern dipaduin sama alat musik tradisional. Unik yang pasti…

Jalan Malioboro Wisata YogyakartaDi sini juga ada beberapa spot kuliner jalanan yang enak. Terutama sih penjaja kaki limanya. Loe boleh milih, dari gudeg khas Jogja sampe oseng mercon dan sate kere. Di beberapa tempat juga ada penjaja makanan khas Jogja macam getuk dan cenil yang bisa jadi cemilan pass loe nongkrong-nongkrong sore di sini.

Agak tricky sih makan di sini, soalnya ada kebiasaan jelek dari orang-orang yang buka usaha di kisaran jalan Malioboro ini. Mereka suka “menthung” kalo kasih harga. Maksudnya menthung tuh, mukul pembeli dengan harga yang gak kira-kira mahalnya.

Jalan Malioboro Yogyakarta

Jadi kalo jajan di sini perhatiin daftar harga bro, cari penjual kaki lima yang nyertain daftar harga dan lumayan rame. Soalnya kalo yang model gini sih gak sadis menthung pembeli turis macam kita gini.

Soal kebiasaan “menthung” ini juga musti jadi catetan loe kalo loe mo jajal jalan-jalan di kisaran jalan Malioboro naik becak atau andhong alias kereta kuda. Biasanya mereka suka nawarin turis macam kita gini buat datengin pusat produksi bakpia atau pusat batik. Ide yang bagus sih buat datengin pusat penjualannya gini, asal loe gak ditembak harga mahal aja. Malah gak jadi untung deh…

Jalan Malioboro JogjakartaTapi ide naik becak ini Ok juga loh loe jajal. Karena di sekitaran jalan Malioboro ini ada banyak lagi tempat yang bisa jadi destinasi loe berikutnya. Mulai dari pusat oleh-oleh di kisaran jalan Mataram, pusat bakpia di jalan pathok sampe kawasan benteng Vredeburg, Taman Pintar, alun-alun utara dan keraton.

Tapi khusus untuk yang empat terakhir, sebenarnya loe bisa banget mencapai lokasi ini dengan cuman jalan kaki. Karena lokasinya emang gampang dicapai, cukup dengan jalan lurus susurin jalan Malioboro sampe mentok perempatan titik 0.

Jalan Malioboro Wisata JogjaItung-itung bakar kalori sambil cuci mata ya bro…Dan mungkin cuci dompet, soalnya sepanjang jalan bakal banyak banget barang yang bikin loe ngiler pengen beli.

Atau mo coba jajal eksis dengan foto-foto keren? Udah jelass foto di kawasan jalan Malioboro ini bakal jadi pilihan keren. Mulai dari berfoto keren di kawasan titik 0 yang melegenda itu, sampe foto di bagian terdepan dari jalan Malioboro. Itu tu…tanda jalan bertulis jalan Malioboro.

Tapi asli, loe kudu sabar untuk yang satu ini. gue agak heran sih, itu tuh cuman papan tulisan doank, yang antri udah kayak foto sama artis beken aja… Dan berhubung antrian panjang, berbijak-bijaklah take foto di sini, jangan kelamaan dan kebanyakan gaya, bisa ditimpuk antrian kayaknya deh.

Eh…ada yang penasaran gak nama malioboro itu sebenarnya dari mana sih?

Jaman gue kecil dahulu kala di muka jalan ini ada plang tulisan iklan rokok marlboro, sampe dulu gue kira nama ini diambil dari iklan rokok itu. Tapi ternyata ada filosofi yang jauh lebih keren dari itu lho sampe jalan paling populer di Jogja ini diberi nama jalan Malioboro.

So…dulu jaman perjanjian Giyanti dan Mataram terbagi jadi Jogja dan Surakarta, Jogja sebenernya bernama asli Ngayogyakarta. Konon ini diambil dari nama kerajaan Ayodya dari epos Ramayana. Semacam diplesetkan atau diadaptasi ke lidah lokal sampe berubah jadi ngayogya.

Dan di kerajaan Ayodya ini ada jalan namanya, Malyabhara. Jalan ini merupakan jalan keagungan dimana raja dan tamu-tamu negara lewat. Juga jadi jalan dimana rakyat akan menemui rajanya. Dan di lidah jowokan, jadi jalan Malioboro.

gambar berbagai sumber

Yuk Kita Telusuri Sisi Romantis Jalan Malioboro Jogja!

Yuk Kita Telusuri Sisi Romantis Jalan Malioboro Jogja!