museum bali denpasar jelajah wisata budaya

Gua termasuk orang yang gak bakal lewatin kesempatan datengin museum kalo dateng ke sebuah kota. Setelah kemarin Pinikman puas-puasin di Pantai Legian Bali. Kayaknya kalo jalan-jalan liburan tapi gak sekalian nyambangin museumnya jadi gak afdol. Nyusurin sejarah dari tempat yang kita kunjungin gak kalah menarik lho. Kayak kali ini pass liburan gue ke Bali gue sempetin dateng ke museum Bali Denpasar.

Dibilang sempetin, sebenernya gak juga, soalnya lokasinya gampang banget, sama sekali gak jauh dari kota. Beneran di tengah kota dan gampang dicapai. Tepatnya di jalan Mayor Wisnu Denpasar, Bali. Bersandingan sama salah satu pura gede di Denpasar, namanya pura Jagatnatha dan persis juga di depan lapangan puputan Badung.

Museum Bali ini bisa dibilang museum tertua di Bali dan termasuk juga yang tertua di Indonesia. Dibangun sama bangsa Belanda 1910 pass jaman kerajaan Klungkung. Idenya berangkat dari keprihatinan seorang pemerhati budaya asal Belanda, karena banyaknya produk budaya Bali yang diboyong ke Eropa buat souvenir.

Ide ini jelas disambut banget sama para seniman, budayawan dan raja-raja Bali. Dan direalisasikan dengan ngebangun sebuah museum yang mengawinkan konsep museum modern ala Eropa sama tradisi bangunan khas Bali dengan ngelibatin para Undagi atau ahli arsitektur tradisional Bali.

Makanya kalo loe masuk ke dalam kawasan museum Bali Denpasar ini loe bakal kerasa banget gimana nuansa Bali tradisionalnya muncul. Seolah loe lagi ada dalam hunian brahmana dari masyarakat Bali. Beberapa pakar arsitektur modern juga jadiin museum ini sebagai rolemodel hunian Bali tradisional.

Meski dibuat untuk museum, tatanan bangunannya dibuat bener-bener seolah hunian tradisional kalangan atas. Mulai dari pembagian bangunan dan halaman jadi area luar, tengah dan dalam. Truss ada beberapa bangunan terbuka kayak bale bengong di area depan dan bale kulkul di belakang buat pengamanan.

museum bali denpasar Wisata Sejarah

Ok…gaes, kita mulai ya tour jalan-jalan di museum Bali Denpasar ini.

Ruang pamer pertama yang bisa loe sambangin di sini namanya gedung timur. Gedung dua lantai ini ada di halaman tengah area museum, berdinding lapis bata merah dan bercorak khas Bali banget. Di lantai dasar, loe bakal nemuin sejarah Bali jaman prasejarah, sebelum budaya muncul. Mulai dari gimana masyarakat Bali kuno kenal peralatan pertama kali, konsep peternakan kuno, bercocok tanam kuno dan sebagainya.

museum bali denpasar wisata

Di lantai dua, konsepnya lebih tradisional. Gue liatnya kayak tonggak utama tradisi Bali yang kita kenal. Kita bakal dikenalin sama beberapa peralatan upacara tradisional Bali, alat-alat budaya, peribadahan kayak peralatan perwedaan sampe patung-patung dewa dan karakter-karakter khas Bali. Juga ada alat-alat keseharian masyarakat Bali kuno, kayak wadah-wadah, alat tenun kuno, bumbungan dan macem-macem lagi.

Udah puas dengan gedung timur, loe bakal masuk ke gerbang dalam dan nemuin 3 gedung berjejer tapi dengan desain beda-beda. Di sisi ujung ada gedung Buleleng yang bergaya meru alias pagoda Bali. Gaya arsitekturnya kental banget gaya Bali utara.

museum bali denpasar jelajah wisata budayaDi sini ternyata jadi ruang pamer kegiatan ekonomi masyarakat Bali. Mulai dari macem-macem alat tukar yang dipake termasuk kepeng yang juga dipake buat sesajen sampe sekarang.  Gue nemu beberapa patung yang sengaja dipakein baju zirah buatan dari susunan kepeng. Ini semacam patung buat upacara-upacara khusus gitu.

Pindah dari gedung buleleng, loe bakal ketemu gedung yang menurut gue lebih terkesan mahal dari gedung yang lain. ada gerbang berukir khas gitu di depannya. Bangunan ini terinspirasi dari gedung singgasana raja Karangasem yang khas Bali Timur. Makanya disebut gedung Karangasem.

museum bali denpasar koleksi benda sejarahDi dalamnya dipamerin koleksi unik soal dewi Sri. Jadi dalam agama Hindu Bali, dikenal dewi Cili yang gak ubahnya kayak dewi Sri ala Jawa. Yang membantu kesuburan tanah dan kesuburan wanita. Termasuk beberapa patung soal kesuburan dan tetek bengek perangkat upacara buat dewi Cili.

Gue agak ngerasa konsep gedung ini juga sedikit beraroma keputrian. Soalnya gue nemu beberapa koleksi kain khas Bali yang lazim dipake masyarakat Bali pass ada upacara-upacara adat. Mulai dari kain songket, batik Bali sampe kemben dan kampuh khas Bali.

Terakhir kita bakal ketemu sama gedung Tabanan. Gedung Museum Bali Denpasar terinspirasi dari gaya arsitektural ala Tabanan atau Bali Selatan. Ternyata di dalamnya ada semacam diorama atau penggambaran dari kisah Barongswari. Mungkin loe gak asing sama Barong, tapi gak paham banget barong tu apa, bisa banyak belajar di sini. Biar kita gak cuman tau barong sebagai sekedar simbol yang selalu muncul di tarian-tarian dan karya seni khas Bali.

Di Museum Denpasar ini juga ada koleksi berbagai keris khas Bali. Dari yang modenya lurus, sampe yang berlekuk atau kalau dalam bahasa lokal disebut keris luk. Ini adalah bangunan terakhir sekaligus jadi salah satu ruang pamer untuk koleksi senjata khas Bali.

OK…itu dia area pameran dari museum Bali Denpasar. Loe masih bisa coba nyambangin beberapa bale di sini, kayak bale Bengong dan bale Luglug. Ada menara yang juga bisa loe naikin buat liat museum dari ketinggian.

Dengan bayar tiket cuman 10 ribu, gue sih nyaranin loe banget buat disempetin jalan-jalan ke museum Bali Denpasar ini. Loe bakal kenalan sama tradisi arsitektural khas Bali juga  tradisi Bali dari masa ke masa. Dan loe bakal kenal Bali lebih dalam dari yang loe tau sebelumnya.

gambar museum bali denpasar berbagai sumber

Museum Bali Denpasar Menyusuri Sejarah Di Museum Tertua Di Bali

Museum Bali Denpasar Menyusuri Sejarah Di Museum Tertua Di Bali