Museum Fatahillah tampak samping

Museum Fatahillah mungkin namanya gak asing lagi buat loe semua. Bentuk bangunannya lumayan ikonik jadi simbol dari kawasan Jakarta kota tua. Kalo sore tempat ini selalu rame sama buat sekedar kongkow-kongkow seru. Tapi kali ini gak ada salahnya kan kita coba masuk ke dalamnya.  Kita susurin sejarah kota Jakarta dari masa ke masa.

Nama lain dari museum fatahillah adalah museum Sejarah Jakarta. Makanya di dalemnya emang tersimpan ribuan koleksi yang berkaitan sama perjalanan kota Jakarta dari masa ke masa. Dari jaman prasejarah sampe jaman modern sekarang.

Kita intip sejarahnya dulu ya…sekedar buat tau aja. Dulunya bangunan museum Fatahillah ini dibangun buat jadi gedung balai kota Batavia. Jaman dulu sih, Batavia yang bener itu ya emang cuman sekitaran Jakarta Utara dan Jakarta pusat. Makanya balai kota yang di sini, dan letaknya masih deket sama kawasan pesisir gitu.

Dibangun sejak awal masuknya VOC ke Indonesia, sejak jaman kepemimpinan Jan Pieterszoon Coen, pas tahun 1620. Terus dilanjutin sama kepemimpinan berikutnya sampe bisa diresmiin sama Jendral Abraham Van Riebeeck pada tahun 1710.

Gedung ini udah berulang kali direnovasi. Jaman itu teknologi pembangunan kebentur sama masalah karakter tanah Jakarta yang gampang banget ambless. Jadi berapa kali juga bangunan rusak dan harus diperbaikin. Bangunan juga dibuat lebih tinggi soalnya daerah ini dulu sering banget kena air rob dari arah laut. Di bawah tanah cuman ada area penjara yang kalo ada banjir rob bakal kerendam air.

Sejak dibangun sampe sekarang dijadiin gedung museum Fatahillah, bangunan ini juga udah berapa kali dialih fungsi. Diawalnya bangunan ini adalah balai kota sekalian sebagai pengadilan, arena eksekusi, kantor catatan sipil, tempat ibadah atau chapel, sampai gedung kotapraja tempat dewan kota bekerja.

Museum Fatahillah tampak samping

Tapi setelah itu bangunan juga sempet berubah fungsi jadi kantor pemerintahan Jawa Barat, kantor Dai Nippon,beberapa kali sebagai kantor pemerintahan termasuk buat markas Komando Militer Kota/Kodim 0503 Jakarta Barat. Sampe tahun 1968 diserahin ke pemda DKI buat dijadiin museum sejarah Jakarta.

Museum sejarah Jakarta ini aslinya museum gabungan antara  museum jakarta lama di daerah Pintu Besar dengan koleksi lain. Hasilnya ada sekitar 23.500 barang koleksi dari masa pra sejarah sampe sekarang. Ada banyak banget koleksi yang jadi khas dari museum ini mulai dari meriam Sijagur, Prasasti Ciaruteun peninggalan Tarumanagara, lukisan-lukisan kuno dan masih banyak lagi.

Museum Fatahillah Interior Dalam

Udah panjang banget ya booss ngobrol soal sejarah. Serius banget bahasannya…sampe berbusa-busa ini. (Sejak kapan tangan bisa berbusa) Kita bahas kalo kita mo kesana kayak gimana.

Gak susah kok kalo mo dateng ke sini, lokasinya gampang dicapai dan saking ikoniknya mudah banget juga dikenalin. Alamat resminya sih di Jalan Taman Fatahillah No.1, Kota Tua, Pinangsia, Tamansari, Kota Jakarta Barat.

Museum Fatahillah Sejarah

Lokasi Museum Fatahillah ada di kawasan kota tua, cuman 30 menit lah kalo ditempuh dari Monas, lewat jalan Gajah Mada. Dan cuman sekitar 10 menitan kalo ditempuh dari daerah sekitaran Mangga dua. Kalo mo dateng kesana juga bisa ditempuh dengan naik kereta dan turun di stasiun jakarta kota. Dari sana naik aja ojek selama 5 menit lewat jalur jalan Kunir.

Masuk ke lokasi kota lama gak susah nemuin ikonik gedung museum Fatahillah ini. ada semacam alun-alun di depannya yang biasa buat nongkrong-nongkrong pengunjung. Dulunya sih kawasan alun-alun ini juga jadi alun-alun balai kota dan jadi tempat kegiatan eksekusi tahanan.

Museum Fatahillah jaman pra sejarah

Masuk ke dalam area museum juga gak mahal. Cuman 5 ribu buat dewasa sama  ribu buat anak. Jam kunjung mulai dari am 09.00 sampe jam 15.00.

Loe bakal nemuin kalo museum fatahillah ini terbagi dalam 3 lantai utama. Lantai dasar buat ruang pamer sejumlah peninggalan dari masa prasejarah sampe masa pendudukan penjajah masa VOC. Ada beberapa batuan arkelogi sama prasasti-prasasti yang disimpan di sini.

Museum Fatahillah penjara

Di lantai dua ada jendela gede yang jadi salah satu simbol kekejaman VOC di jaman dulu kala. Di jendela ini gubernur jenderal VOC kasih komando buat para jagal lakuin tindakan eksekusi tahanan di lapangan bawah. Di sekitar ruangan juga ada barang-barang peninggalan VOC lain.

Di area lantai bawah tanah ini ada ruang tahanan yang paling legendaris. Ini termasuk salah satu tahanan Belanda paling sadis, dengan bentuk tahanan pendek yang bikin penghuninya harus nunduk terus. Tempatnya agak rendah jadi kalo banjir tahanan juga ikutan kerendem air gitu. Kadang lokasi ini dipenuhin sampe 500 orang tahanan, kebayang kan sepengap apa di dalemnya. Gitu-gitu dulu tokoh nasional seperti pangeran Diponegoro sampe Cut Nyak Dien sempet loh ditahan ke dalamnya.

Museum Fatahillah Penjara bawah tanahDi dua lantai di atasnya tadi, ruangan-ruanganya dibagi jadi beberapa zona. Mulai dari jaman prasejarah, masa tarumanegara, masa Jayakarta, era Fatahillah, era Sultan Agung ama ruang MH Thamrin. Masing-masing zona ini isinya koleksi barang sejarah dari eranya.

Jadi, kapan mo nyusurin sejarah Jakartanya? Gak afdol deh kalo loe ngaku orang Jakarta tapi gak pernah masuk ke dalam museum Fatahillah. Masak cuman mo kongkow kongkownya doank…

gambar museum fatahillah dari berbagai sumber

Ngintip Sejarah Jakarta Di Museum Fatahillah, Ada Apa Aja?

Ngintip Sejarah Jakarta Di Museum Fatahillah, Ada Apa Aja?