museum sonobudoyo jogja

Kali ini, piknikman lagi-lagi ada di Jogja. coba tebak mo kemana jalan-jalan kita kali ini? Yang jelas bukan kuliner, tadi malam kan sudah kulineran ke Bakmi Jawa Mbah Mo Bantul. Dan gak sedang pengen mendaki-daki candi. Tapi masih ada bau-bau sejarahnya? Sip…yang nebak kalo piknik kita kali ini mo ke salah satu museum Jogja, berarti loe bener banget. Karena emang kali ini gue mo jajal nyambangin museum Sonobudoyo.

Sebenernya, museum Sonobudoyo ini gampang banget buat loe temuin. Lokasinya di tengah kota, tepatnya di pinggiran alun-alun utara tepat berhadapan sama keraton. Tanda di depannya juga gede banget. Cuman yang gue gak ngerti, museum Jogja yang konon paling lengkap ini keliatannya sepi-sepi aja. Sekalipun loe dateng di saat liburan, tetep gak rame pengunjung.

Gak pada penasaran apa ya sama museum satu ini? Padahal dari info yang gue dapet, museum ini koleksinya lengkap banget. Mulai dari era prasejarah, jaman batu sampe jaman logam. Era Mataram Kuno, Majapahit, Mataram Islam sampe era Mataram modern sekarang. Kurang lengkap apa coba?

Jujur aja ini yang bikin gue penasaran sama museum Jogja satu ini. Sejarah setiap bangsa atau kawasan itu selalu menarik buat disimak. Itu menurut pandangan gue sih…

Museum Sonobudoyo dari muka bentuknya berupa joglo besar berdinding kaca. Tapi di balik Joglo ada bangunan luas yang jadi area pamer utama. Ada deretan gamelan berjajar di area pendopo depan ini. Di area pendopo ini loe juga kudu daftar dulu kalo mo masuk ke dalam.

Ada retribusi tiket masuk Museum Sonobodoyo, tapi tenang aja, Jogja mah pasti murah. Loe cuman disuruh bayar Rp 3000 buat dewasa dan anak-anak cuman Rp 2500. Dan itu pun loe bisa request guide yang bakal bantu nerangin semua koleksi di dalem. Yahud kan??

museum sonobudoyo

Masuk ke dalam loe disambut sama sebuah tempat tidur pengantin kuno. Masih ada bebungaan di depannya lengkap dengan beberapa sesajen lain. Emang ceritanya ini petilasan salah satu penghuni keraton dan karenanya dikeramatkan.

Dari sini loe bakal diajak keliling area dalam museum. Seenggaknya ada 9 ruang pamer di sini berdasarkan era dan jenis barangnya. Seperti ruang purbakala, ruang mainan, ruang senjata, ruang batik, ruang ukir, ruang logam, ruang topeng, ruang keramik, ruang wayang dan ruang Bali. Setiap ruang Museum Sonobudoyo berisi koleksi-koleksi lengkap dari setiap tema ruang.

museum sonobudoyo jogjaKayak ruang mainan bakal berisi aneka mainan kuno khas masyarakat Jawa kuno. Teruss di ruang batik loe bakal nemu corak-corak kuno yang sekarag udah langka, sampe perangkat membatik di masa lalu. Di ruang wayang, loe bakal liat aneka jenis wayang dari jenis yang lazim loe kenal kayak wayang kulit sampe yang udah langka kayak wayang purwa dan wayang kancil.

Di dalam Museum Sonobudoyo juga ada beberapa peninggalan dari era ke era. Mulai dari peninggalan jaman Mataram Kuno, peninggalan dari era pendudukan Majapahit di tanah Jogja, sampe kembalinya Mataram Islam di Kotagede dan koleksi keraton modern Jogja dari era HB 1 sampe yang terakhir.

museum sonobudoyo wisata jogjaAda beberapa unsur akulturasi budaya yang ditambahkan juga di sini. Ada beberapa koleksi yang sebenernya gak berasal dari Jogja, tapi dari Madura, Bali, Lombok sampe dari kawasan lain macam Sumatera dan Sulawesi.

Menurut cerita yang gue dapet dari mbak guide, museum ini ternyata udah tua banget. Gue kira kan dibangun di era modern gini, taunya udah berdiri dari jaman sultan HB VIII, tepatnya tahun 1934.

museum sonobudoyo sejarah jogjaBangunan sejak awal dibangun dilokasi yang sama berupa pendopo kecil dengan desain terinspirasi gaya masjid Cirebon dengan akulturasi Jawa Jogja. Di desain sama arsitek asal Belanda bernama Ir Th. Karsten.

Museum ini dibangun di atas tanah keraton Jogja sebagai ruang simpan koleksi dari sebuah kelompok pemerhati Sejarah Jawa, Bali dan Lombok di era itu. Nama kelompok itu Java Institute. Jadi awalnya koleksi  museum Sonobudoyo berangkat dari sini dengan penambahan dari berbagai sumber, jadilah sekarang mencapai koleksi sekitar 40 ribu lebih.

museum sonobudoyo koleksi terlengkap se jogja

Dengan koleksi sebanyak ini, emang sih paling enak pake jasa guide. Mbak guidenya informatif banget kasih kita cerita di balik tiap koleksi. Jadi gak sekedar baca keterangan yang dipasang. Untung tadi di depan gak nolak ditawarin pake guide.

Plus kalo loe mo selfie-selfie si mbak guide bisa loe jadikan fotografer sekalian. Mbaknya malah nawarin, waktu sampe di area ukiran, mbaknya yang tanya, mau difoto sekalian pake latar gebyok kuno khas Madura atau Lombok?

Oh iya…gue ada yang lupa, mbak guide sempet cerita, kalo di dalam museum Sonobudoyo ini juga ada perpustakaan unik yang isinya mungkin bikin kening loe mengkerut. Hehehe…soalnya isinya naskah-naskah kuno yang masih pake aksara Jawa kuno dan aksara sansekerta.

Kayaknya part dari museum Sonobudoyo yang satu itu khusus buat yang ahli bidang arkeologi aja kali ya. Kalo gue milih nikmatin informasi sejarah dan koleksi-koleksi unik dari museum Jogja terbesar ini. dan mungkin loe juga bisa? Kenapa gak?

gambar museum sonobudoyo berbagai sumber

Penasaran Apa Isinya Museum Sonobudoyo Jogja

Penasaran Apa Isinya Museum Sonobudoyo Jogja