Planetarium Jakarta Taman Ismail Marzuki

Beberapa waktu lalu gue udah pernah kan ajak loe semua jalan-jalan ke Observatorium Bosscha? Itu tu tempat peneropongan bintang di kawasan Lembang. Inget kan?? Kalo buat loe ke Bandung berasa jauh, gimana kalo kita ke Planetarium Jakarta aja. Gak jauh kan kali ini?

Tempatnya juga gampang di cari karena masih di dalam kompleks Taman Ismail Marzuki alias TIM, sekitaran jalan cikini raya. Kemaren kan loe dah gue ajak makan-makan di soto betawi seputaran TIM ni, abiss makan kayaknya boleh deh kalo sekalian jalan ke sini.

Kalo loe mo Planetarium Jakarta tempatnya juga gampang. Beneran gak jauh baik dari stasiun kereta api Cikini dan dilaluin sama kendaraan bis metromini jurusan pasar senin. Kalo loe naik kendaraan pribadi, lokasinya juga gampang. Di kisaran deket Menteng, persis depan danau  buatan Situ Lembang.

Planetarium itu beda dengan observatorium di Bosscha. Ada wahana lain yang loe gak bisa temuin di Bosscha yaitu wahana planetarium itu sendiri. Ini tu semacam ruang dengan atap berbentuk dome yang dijadiin layar buat nonton simulasi astronomi.

Ini semacam teater khusus yang menampilkan tayangan tentang tata letak bintang dan pergerakannya. Secara khusus loe bakal diperlihatkan bentuk-bentuk planet, tata surya, matahari, bintang, galaksi dan benda-benda angkasa lain seolah benda-benda ini dekat sama kita.  Gue pribadi melihat ini sebagai cara yang luar biasa menarik buat belajar soal astronomi.

Jadi atap dome ini berperan sebagai layar proyektor buat nampilin gambar langit malam lengkap sama benda-benda langit ini. Konsep atap dome bikin efek ruang antariksa kerasa lebih real.  Makanya dibutuhkan alat proyektor khusus yang bisa menampilkan gambar di layar dome, di Planetarium jakarta dipakai proyektor Carl Reizz asli Jerman.

Planetarium Jakarta tiket masuk

Dengan kapasitas 320 orang, ini masih jadi planetarium terbesar di Indonesia. Karena pertunjukannya ada di atap ruangan, so kursi di sini dipilih khusus dengan konsep sandaran yang rendah, jadi posisi ketika sedikit merebah selama pertunjukan. Kalo gak gini, mungkin pulang dari sini lehernya tengeng kayaknya.

Inilah yang jadi pesona khusus dari planetarium Jakarta ini. di Indonesia juga ada planetarium sejenis, kayak di Kalimantan, Surabaya dan Jogja, tapi kapasitasnya gak sebesar yang di Jakarta ini.

Planetarium Jakarta jadwal pertunjukan

Kalo pengen bisa nonton langsung pertunjukan keren ini loe kudu pastiin dateng di sabtu atau minggu di hari biasa, tempat ini buka tapi cuman ngelayanin rombongan. Jadi kita yang perorangan gak bisa ikutan. Soal tiket menurut gue murmer banget cuman 12 ribu buat pertunjukan 40 menit.

Kita bisa pilih pertunjukan yang pagi jam 10 pagi dan jam 2 siang. Saran gue bro, datengnya awal aja. Soalnya gak lucu loe dateng dari jam 9 taunya dapet kursi di pertunjukan jam 2 siang. Harus apa coba selama nunggu sampe jam 2 siangnya?

Planetarium Jakarta Taman Ismail MarzukiSayangnya, kalo dah dapet tiket gak ada nomor kursi sama sekali. Ini artinya gue kudu rebutan kursi. Kalo bisa kan dapet kursi yang nyaman buat liat segala arah. Jangan terlalu depan soalnya bakal makin pegel lehernya.

Kalo loe dah puas nonton pertunjukannya, jangan buru-buru pulang. Di sini ada banyak hal lain yang bisa loe liat kok. Atau kalau akhirnya dengan sialnya loe kudu nunggu pertunjukan jam 2 siang, ya udah, jalan-jalan dulu aja kelilingin gedung ini.

Planetarium Jakarta wisataDi gedung Planetarium Jakarta ini juga ada ruang observatorium kayak yang bisa loe temuin di Bosscha Lembang. Tapi menurut gue alat yang tersedia mungkin ga seraksasa dan sesangar yang ada di Bosscha sih. Ada 3 ruang obsertorium dengan teleskop yang beda-beda.

Teleskop yang pertama adalah jenis Cassegranian dengan diametes lensa 31 cm. Ini jenis teleskop tua yang ternyata masih mempan banget. Malah masih dipake buat ngitung hilal bulan Ramadhan sampe sekarang. Di lantai atas juga ada teleskop besar lain dengan diameter 16 cm. Teleskop bernama Takahashi ini udah dipake sejak tahun 1983.

Di sisi lain ada menara buat liat teleskop Coude. Teleskop ini berdiameter 15 cm ini umurnya lebih tua lagi. Soalnya udah dipake sejak tahun 1964. Kita aja belum lahir tu teleskop dah dibuat, tuwir banget asli ni teleskop.

Selain area observatorium yang dipenuhin sama beberapa teleskop, loe juga bisa nemuin ruang pameran yang jadi area simpan koleksi dari planetarium Jakarta ini. ada beberapa temuan asteroid yang dipamerin. Juga beberapa diorama seputar dunia antariksa dan astronomi.

Truss loe juga bisa liat beberapa replika benda langit dan simulasi pergerakan benda langit yang dipajang estetis di ruangan ini. Tatanan ini menarik loh, gue rasa loe bakal suka dan pengen pajang di instagram loe.

Liburan gak harus soal seru-seruan dan hura-hura bro…coba sekali-sekali ke lokasi wisata yang satu ini, Planetarium Jakarta yang bakal kasih loe edukasi asik soal dunia bintang dan benda-benda langit.  Buat gue pribadi, dateng ke tempat kayak gini bikin loe mikir betapa kecilnya kita dibandingkan seluruh alam semesta ciptaan Tuhan ini.

gambar planetarium jakarta berbagai sumber

Jelajah Langit Virtual Di Planetarium Jakarta

Jelajah Langit Virtual Di Planetarium Jakarta