Pura Agung Jagatnatha

Ngelilingin kawasan museum Bali Denpasar sukses bikin kaki gue pegel-pegel. dan endingnya gue berakhir dengan duduk-duduk di salah satu sudut bale-bale yang ada di halaman dalam museum. Tapi salah seorang petugas di sana bilang kalo di samping museum ada Pura Agung Jagatnatha Denpasar yang harusnya juga gue sambangin.

Berhubung hari juga belum sore dan energi gue udah pulih setelah duduk-duduk bentar. Gue coba buat sambangin pura yang katanya sih adalah pura paling gede di kawasan Denpasar. Jadi mumpung masih di Denpasar, gue langkahkan kaki juga menuju Pura Agung Jagatnatha.

Dari museum bali ini jaraknya cuman beberapa menit aja. Deket banget karena emang cuman sebelahan persis. Dari jauh pura ini juga udah mencolok, keliatan ada semacam menara dengan detail khas ukiran Bali yang menjorok ke atas lebih tinggi dari bangunan di sekitarnya.

Masuk ke dalam area pura, loe bakal ketemu pelataran lumayan luas dengan dinding batu berukir yang lumayan tinggi. Sebuah tanda dari batu hitam berukir bertulisan Pura agung Jagatnatha lengkap dengan tulisan aksara bali terlihat.  Dari sini gue juga bisa liat ada sebuah gapura besar perpaduan warna bata dengan batu alam berukir ala candi bentar. Ini adalah pintu gerbang utama memasuki kawasan pura di dalam.

Buat masuk ke dalam, loe kudu pake baju yang sesuai dengan ketentuan adat. Jadi harus pake kain dan selendang sesuai tradisi Bali. Untung di sini ada peminjaman selendang dan kain, termasuk juga udeng atau tutup kepala khas bali. Gue gak bawa kain juga soalnya, tapi gak mungkin juga sih emang gue jalan-jalan pake kain. Cuman butuh bayar uang sukarela aja di wadah uang yang bertuliskan dana punia.

Memasuki pelataran tengah, loe bakal liat dengan lebih jelas kayak gimana susunan pura agung ini. pura agung Jagatnatha ini punya dua pelataran di bagian dalam. Pelataran tengah dengan beberapa bale terbuka yang punya fungsi masing-masing. Beberapa bale ini punya istilah alias penamaan masing-masing, kayak bale kulkul, bale gong, bale paselang dan kori agung.

Pura Agung Jagatnatha Denpasar

Jangan tanya gue itu bale buat apa aja, gue gak paham. Soalnya penjelasannya gak ada dan berhubung gue bukan penganut agama Hindu gue awam soal tata arsitektur bangunan pura gini. Cuman gue liat beberapa pura dipake buat naruh beberapa perangkat yang gue duga sih ya buat upacara.

Tiap bale di sini dihias dengan kain-kain dan rumbai-rumbai khas ornamen Bali. Gue liatnya emang jadi lebih meriah. Kain-kain dengan nada warna kekuningan cerah yang sama juga dipake di bagian bangunan pura utama di pelataran dalam.

Pura Jagatnatha Denpasar

Yang khas dari pura agung Jagatnatha ini memang terletak di menara tingginya. Ini menara ikonik banget, tinggi dan banyak ornamen ukiran balinya. Kalo loe inget, yang tadi gue bilang keliatan banget bentuknya dari luar.

Ternyata dari pemangku di sini gue baru tau kalo menara tinggi ini sebenernya pelinggih atau simbolis dari tempat bersemayam Sang Hyang. Jadi inti dari tempat peribadahan lah kalo asumsi gue. Nama dari menara ini adalah pelinggih Padmasana dengan tinggi sampe 15 meter. Dipuncaknya ada semacam patung simbolis Sang Hyang berupa Acintya berlapis emas. Gue inget patung Acintya ini sempet gue liat juga tadi di museum Bali.

Pura Agung Jagatnatha

Di kanan kiri dari menara pelinggih Padmasana ini ada dua pelinggih lagi, namanyapelinggih tajuk yang bentuknya pendek kayak semacam tempat naruh sajen kayaknya. Ini juga diselubungi kain khas Bali.

Selain 3 pelinggih utama, di sini juga ada 3 pelinggih lain, namanya pelinggih Ratu Niang, Ratu Made dan pelinggih Dalem Karang. di sekitarnya juga ada beberapa perangkat ibadah yang ditaruh di area pelinggih.

Pura Jagatnatha

Yang mungkin sedikit unik sekitaran pelinggih utama yang tinggi tadi ada semacam parit yang muterin menara. Di sekitar kolam ada dinding yang dipasang juga beberapa patung simbolik perdewaan Hindu Bali.

Menurut obrolan singkat gue sama pemangku yang lagi tugas di Pura Jagatnatha Denpasar, katanya pura ini jadi pura ibadah utama masyarakat Hindu dengan derajat yang sama tinggi sama yang di Tanah Lot. Pura ini dibangun di tahun 60an dan jadi salah satu pura yang berada di bawah pengelolaan pemerintahan daerah.

Jadi gak ada semacam pengempon yang berupa kelompok pengelola dari masyarakat setempat, tapi cuman pemangku yang ditunjuk dari pemerintah. Meski sebenarnya emang rumah peribadatan Hindu, pemangku diminta memberi kebebasan, jadi masyarakat umum bebas datang dan berkunjung. Rata-rata sekedar untuk menikmati keunikan arsitekturnya aja.

Atau yang suka fotografi bisa dateng khusus pas acara-acara tertentu. Tapi biasanya perlu dapat ijin khusus kalo kita dateng buat ngeliput upacara di sini. Jangan sampe kita dateng ke dalam pura agung Jagatnatha dan ganggu kelancaran upacara.

gambar pura agung jagatnatha berbagai sumber

Keistimewaan Pura Agung Jagatnatha Yang Terbesar Di Denpasar

Keistimewaan Pura Agung Jagatnatha Yang Terbesar Di Denpasar