Toko Oen Malang ice cream jadul

Abis muterin Jatim Park 3, rasanya gue pengin jajan yang seger-seger… Njilatin es krim sambil selonjorin kaki, berasa ‘merdeka’ cuy… Cus langsung aja meluncur ke Toko Oen Malang yang termasuk salah satu andalan wisata kuliner di kota Malang.

Kuliner emang jadi salah satu aset yang diunggulin dari wisata Malang. Kota ini punya sejuta jenis wisata kuliner yang sayang banget buat loe lewatin. Termasuk di antaranya kuliner jadul Toko Oen Malang ini.

Bayangin makan di Toko Oen Malang ditemani noni-noni Belanda… Yes, Toko Oen ini termasuk kuliner jadul yang sukses bertahan hingga kini, jaman milenial. Toko ini sudah ada sejak jaman kolonial Belanda. Jadi loe bisa bayangin jaman dulu noni-noni Belanda yang cantik suka nongki menikmati ice cream dan vleeskroetje met mosterd di toko ini.

Seperti gue bilang, ada yang unik dari kota Malang. Di beberapa kota, sulit banget sebuah usaha kuliner tua bisa bertahan apalagi sampe berumur panjang puluhan tahun. Ada tren-tren kuliner baru yang terus muncul dan bikin persaingan makin ketat.

Di Malang justru beda, dan ini yang sejujurnya bikin gue kagum. Loe gak cuman nemu satu atau dua usaha kuliner jadul yang sukses bertahan puluhan tahun. Tapi puluhan bro…ada banyak kuliner nostalgia dan kuliner legendaris yang siap manjain lidah loe di kota ini.

Gue masih belum nemu alasan kenapa usaha-usaha kuliner jadul ini bisa tahan lama di Malang. Apa karena orangnya emang hobi jajan kuliner dari dulu??

Toko Oen Malang Eksterior

Dan dari banyak wisata kuliner Malang legendaris itu, ada toko Oen Malang. Nama toko Oen mungkin agak familier buat loe, meski loe gak tinggal di Malang. Bisa jadi karena loe pernah denger nama toko Oen ini juga di kota loe.

Jadi aslinya tuan Oen sang pemilik bikin resto ini di Jogja  tahun 1910 .Kemudian di tahun-tahun berikutnya berdiri toko Oen cabang di kota Jakarta, Semarang dan Malang. Khusus buat toko Oen yang di Malang berdiri tahun 1930.

Toko Oen Malang wisata kuliner malang

Sayang toko Oen yang di Jogja dan di Jakarta gak bisa bertahan dan akhirnya tutup. Sisa yang di Semarang yang dikelola sama cucu dari tuan Oen dan yang di Malang dikelola sama investor baru bernama Danny Mugianto tahun 1989.

Toko Oen sejak dulu berdiri sebagai usaha es krim tradisional Eropa dengan bakery aneka kue kering dan kue basah tradisional Belanda. Dan hal ini masih dipertahanin di toko Oen Malang. Meski sama pengelola sekarang ditambahin aneka menu tambahan khas nusantara.

Toko Oen Malang ice cream jadul

Yang menarik, sajian yang ada di toko Oen Malang ini masih original dengan mempertahankan resep lama yang dipake di toko Oen asli. Jadi katanya sih rasa dari menu klasik di toko Oen ini masih serupa sama cabang yang di Semarang.

Berangkat dari fakta inilah gue tertarik buat coba cicipin sendiri kuliner vintage ala toko Oen Malang. Jadilah pas gue bisa piknik sampe Malang , gue jajal buat sambangin sekalian toko kuliner jadul ini. Kebetulan lokasinya gak susah dicari kok.

Toko Oen Malang kuliner jadul

Kalo alamatnya sendiri di Jl. Jenderal Basuki Rahmat No.5, Kauman, Klojen, Kota Malang. Tepatnya di sekitar kawasan alun-alun Malang. Tepat berhadapan sama gereja Kayu Tangan. Ni gereja katholik juga gak kalah oldiest sama resto kuno ini. Bisa dibilang keduanya dah kayak saksi hidup dari perkembangan kota Malang.

Bangunan toko Oen Malang khas banget. Dari luar udah kerasa nuansa kuno di dalamnya. Dan begitu loe masuk ke dalam area resto, kesan kuno ini makin kuat terasa. Bangunan dengan gaya art deco ini masih pertahanin interior toko yang juga kerasa bergaya art deco.

Di dalam resto loe bakal liat tatanan kursi rotan bergaya retro yang cantik dan simpel dalam warna coklat dan biru muda. Area etalase tetap pakai rak-rak tua yang dibuat dari kayu jati. Area meja kasir juga masih dengan desain retro yang klasik banget.

Di tembok loe  bisa liat ada tulisan Welkom in Malang—Toko ,,OEN” die Sinds 1930 Aan de Gasten Gezelligheid Geeft yang artinya Selamat datang di Malang, Toko Oen yang sejak tahun 1930 telah memberikan kenyamanan bagi para tamu.

Cukup bikin gue kagum sebenernya, furniture di sini masih pertahanin furniture lama yang klasik ini. bagaimana kursi-kursi ini bertahan dan tetap enak buat didudukin pengunjung jelas bukan pekerjaan gampang. Mereka  jelas perlu niat banget buat bikin kursi-kursi ini seawet ini.

Duduk di kursi dan gak lama seorang pelayan dengan gaya baju putih-putih pake celemek hitam yang klasik muncul bawah daftar menu. Agak dibuat kagum bro, ternyata menu di resto ini lumayan lengkap. gue kira cuman kue-kue jadul sama es krim doank.

Taunya ada makanan oriental macam nasi goreng sama mie goreng, aneka cemilan adaptasi Belanda kayak klapertaart sama kroket. Juga ada hidangan Nusantara kayak gado-gado sam nasi campur. Sampe menu lokal yang diadaptasi dari masakan Belanda macam semur lidah. Masih ada aneka stik dan sandwich yang juga bisa loe pilih.

Gue dapet info sih soal menu kroketnya yang rekomended banget. Juga menu semur lidahnya yang juga gak kalah mak nyus. Tapi kali ini gue lebih penasaran sama es krim. Soalnya ini salah satu yang jadi andalan di sini.

Loe bisa pilh jenis scoop atau es krim potong, ada 27 rasa yang bisa loe jajal. Menurut lidah gue, es krim di sini rasanya unik. Susunya kerasa, lembut  aroma dan rasanya. Di lidah kerasa banget kalo krimnya lembut, tapi loe juga bisa ngerasain adanya unsur kristal yang muncul dari efek pendinginan cara kuno. Buat gue meski rasanya gak terlalu kuat, entah kenapa malah bikin nagih. Mungkin gara-gara rasanya yang gak eneg kali ya??

Gue juga sempet jajal vleeskroetje met mosterd alias kroket  saus mustard yang rasanya kena banget.  Gue juga sengaja milih ini gara-gara gue dapet banyak rekomendasi soal kroket toko oen Malang ini.

Soal harga, toko Oen ini masih cukup ramah sama kantong. Tiap menu di sini masih dibandrol di harga 10 ribu sampe 60 ribuan aja. Tempat ini juga buka dari pagi jam 8 pagi sampe jam 21.30. jadi loe bisa pilih waktu yang enak buat jajal es krim jadul ala toko Oen Malang.

gambar dari berbagai sumber

Kulineran Di Toko Oen Malang Bareng Noni Belanda Yang Cantik

Kulineran Di Toko Oen Malang Bareng Noni Belanda Yang Cantik