Wisata Taman Sari Jogja Keraton Jogja

Yups gue masih di Jogja dan masih pengen jalan-jalan sekitaran keraton. Masih belum hilang rasa lezatnya Gudeg Bu Amad. Enaknya kemana lagi ya? Gue dah puas kelilingin museum Sonobudoyo dan gak ada ide mo kemana. Akhirnya gue menyasar bapak-bapak tukang becak yang biasa mangkal di sekitaran Alun-alun Utara Jogja. Mereka kasih saran gue buat ke Wisata Taman Sari Jogja.  Jadi ini tu semacam istana air punya keraton Jogja.

Saran mereka gue turutin, dan alhasil gue dianterlah sama bapak-bapak. Naik becak dari Alun-alun utara ke wisata Taman Sari Jogja kena tarif 20 ribu. Kata si bapak, kalo bule bisa jadi 50 ribu or 70 ribuan. Untung gue bukan bule…

Untuk menuju kawasan Wisata Taman Sari Jogja, ternyata gue kudu membelah kawasan dalem pemukiman keraton dulu. Si bapak nerangin ke gue soal kawasan pemukiman yang gue lewatin ini masih njeron beteng. Semacam bahasa lokal buat mereka yang tinggal dalam benteng keraton.  Agak samar bro… soalnya beliau kan dibelakang gue lagi narik becak…

Dan kalo loe perhatiin emang ada dinding putih yang keliatan di beberapa sisi dengan beberapa gapura-gapura besar.  Menurut si bapak lagi, sebenernya ada beberapa gerbang utama memasuki kawasan njeron beteng. Dan akhirnya perjalanan selama 15 menit ini mendaratkan gue ke se buah kawasan berpagar putih.

Di sisi kiri ada tulisan masjid soko tunggal, kata si bapak masjid ini juga gak kalah keren soalnya cuman ada soko satu alias bertiang satu. Tapi kayaknya kali ini gue mo Taman Sari dulu deh.

Dari tempat gue turun ini, sekitar 100 meter udah ada gerbang utama masuk wisata Taman Sari Jogja. Bangunannya menurut gue agak unik, gak sepenuhnya bergaya Jogja, seperti akulturasi dengan budaya lain. Dan ternyata emang bangunan ini mengawinkan tradisi bangunan Jawa dengan Portugis.

Wisata Taman Sari Jogja Keraton YogyakartaDi depan sini loe kudu bayar tiket masuk ke area dalam taman sari, cuman Rp 5000 gaess.. Kalo loe butuh Guide, loe bisa bayar 30 ribu. Sayang banget guide lagi habis pass gue berkunjung, jadi terpaksa deh… gue bakal masuk sambil numpang nguping sama mas-mas guide yang udah ada di dalam aja.

Dari hasil nguping ini gue dapet info kalo ternyata Taman Sari Jogja ini udah berdiri dari jaman Sultan HB I, sekitar tahun 1700an gitu. Berdiri dengan luas 10 hektar yang originalnya dibuat untuk area rekreasi keluarga keraton Jogja.

Wisata Taman Sari Jogja Kraton Jogja

Konon pada masanya kawasan Taman Sari ini luas banget, gak cuman terdiri dari kolam, makanya dulu disebut juga istana air. 10 hektar itu dibangun jadi area dermaga buatan, danau yang disebut Segaran dengan kanal-kanal air yang bisa disusurin pake perahu kecil.

Ada beberapa pulau kayak pulo Kenanga, Pulo Cemethi dan Pulo Panembung yang ada taman-taman dan bangunan bale-bale gitu, bangunan-bangunan untuk petugas keamanan sama area semedi.

Wisata Taman Sari Jogja Keraton JogjaDi barat pulo Kenanga ada sebuah bangunan berbentuk dom yang disebut Sumur Gemuling. Sumur Gemuling ini dibangun sebagai sumber air dan masjid 2 lantai dengan sistem audio yang unik. Bangunannya ngelingkar dengan desain unik, jadi gak pake mic sekalipun suara loe kedengeran jelas di semua penjuru, juga kedengeran di luar. Jadi Imam sholat gak harus teriak-teriak.

Di tengah masjid ada tangga 4 penjuru yang di bagian bawahnya jadi sumber air. Sampe sekarang area Sumur Gemuling ini masih bisa loe temuin. Tapi sayang banget sisa-sisa pulo Kenanga dan kanal-kanal airnya dah hilang sama sekali.  Dah jadi pemukiman penduduk gitu.

Wisata Taman Sari Jogja Lorong Sumur GumulingGue sempet denger kalo dari sini ada satu terowongan rahasia yang cuman bisa dilewatin keluarga dalam keraton untuk langsung menuju ke laut selatan. Menarik juga ya… tapi kira-kira kalo beneran ada masih gak ya sampe sekarang terowongannya?

Soalnya selain sumur gemuling dan area kolam utama sebenernya area taman sari ini udah banyak yang rusak. Udah gak bisa gue sebut 10 hektar lagi sebenernya. Katanya sih dulu kena serangan jaman perang kolonial, juga karena beberapa gempa bumi.

Wisata Taman Sari Jogja Wisata Jogja Praktis yang bisa gue sebut sebagai area wisata Taman Sari Jogja cuman area  kolam dibalik gerbang utama tadi. Dua kolam berjejer tepat di depan bangunan utama yang ada menaranya. Sama satu kolam di balik bangunan bermenara tadi. Di ujung lain ada ruangan lain yang dibangun buat ruang keputrian.

Kolam yang berhadapan tadi itu kolam para putri dan istri sultan. Kalo yang di dalam kolam pribadi sultan, dan istri atau selir yang ditunjuk buat nemenin. Gue sempet nguping sih, kalo sultan di masanya milih selir yang nemenin langsung dari menara. Di menara ini juga harusnya ada dipan alias ranjang…. Tapi udah diangkat dan jadi pusaka kerajaan yang disimpan.

Wisata Taman Sari Jogja Sumur GumulingAda dua pintu gerbang yang masih tersisa, satu pintu timur yang tadi jadi pintu gerbang masuk taman sari sekarang. Dan pintu timur yang dah gak dipake. Ada area sisa-sisa dermaga yang sayangnya kalo gak diterangin sama guide loe gak bakal sadar itu petilasan dermaga.

Menurut gue, jalan-jalan gue kali ini sebenernya seru banget. Kita nyusurin petilasan keraton Jogja di masa lalu. Sayang banget, petilasan ini udah gak utuh dan entah kenapa gak dipugar aja. Jadi kita tetep bisa bayangin aslinya Taman Sari Jogja yang sebenernya tu kayak apa.

gambar wisata taman sari jogja dr berbagai sumber

Wisata Taman Sari Jogja Bukan Cuman Kolam Kuno, Yuk Gali Lebih Dalam!

Wisata Taman Sari Jogja Bukan Cuman Kolam Kuno, Yuk Gali Lebih Dalam!